Asal Kejadian dan Nur Muhammad Saw

Oleh: Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani

 Allah Swt pertama kali menjadikan cahaya atau nur yang disebut Nur Muhammad saw dari sifat Jamal-Nya. Rasulullah Saw pernah bersabda bahwa yang mula-mula diciptakan Allah adalah ruh Muhammad. Ia diciptakan dari cahaya Ketuhanan. Selanjutnya Rasulullah Saw bersabda bahwa yang pertama kali diciptakan adalah Qalam dan Aql.

Ruh Muhammadiyyah (Ruh Muhammad) adalah Dzat atau segala yang berwujud. Dialah yang awal dan menjadi hakikat alam semesta. Allah Swt menciptakan segala ruh dari ruhnya. “Muhammad” adalah nama bagi insan dalam alam gaib (alam berkumpulnya ruh-ruh). Ia menjadi seumber dan asal segala perkara. Allah menciptakan alam karena Allah akan menciptakan Muhammad Saw.

Tanda-tanda ini tepat, seperti yang dilihat oleh Bapak Manusia, Nabi Adam As, yaitu setelah dia diciptakan. Nabi Adam melihat nama Muhammad di pintu Surga bersanding dengan nama Allah. Dengan tanda-tanda itu, mengertilah Adam bahwa orang yang memiliki nama itu adalah semulia-mulia manusia yang akan diciptakan Tuhan di antara semua ciptaan-Nya di kemudian hari.

Setelah lahirnya Nur Muhammad, Allah menciptakan pula Arsy. Kelahiran Nur Muhammad ini juga diikuti dengan penciptaan makhluk-makhluk lain serta Arsy-Nya. Peristiwa ini berlaku menurut kehendak Allah. Kemudian Allah menurunkan ruh atau makhluk-makhluk itu ke derajat yang paling rendah, yaitu Alam Ajsam (Alam Kebendaan) yang konkret dan nyata. Allah Swt berfirman, “Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya.”(At-Tin: 5)

Allah Swt menurunkan Nur itu dari tempat asal kejadiannya, yaitu Alam Lahut (Alam Ketuhanan) ke Alam Asma` Allah. Dari Alam Asma Allah itulah, ruh-ruh itu turun ke Alam Malakut. Di situ ruh-ruh itu dipakaikan dengan pakaian kemalaikatan yang gemerlap. Kemudian mereka diturunkan ke Alam Ajsam yang tercipta dari unsur api, air, angin (udara), dan tanah. Maka ruh itu dibentuk dengan diberi badah yang terjadi dari darah, daging, tulang, urat, dan sebagainya.

Demikianlah, sudah menjadi takdir dan ketetapan Allah Swt, bahwa manusia harus diciptakan sedemikian rupa, untuk menghuni alam dunia ini. Kemudian sesudah selesai waktu atau sampai ajal yang ditetapkan untuk ia hidup di dalamnya, ia akan kembali kepada asalnya sesuai dengan kehendak Penciptanya, sebagaimana yang ditunjukkan dalam firman Allah Swt, “Darinya Kami menjadikan kamu dan kepadanya Kami mengembalikan kamu, dan daripadanya Kami akan mengeluarkan kamu pada kali yang lain.”(Thaha: 55)

Kemudian Allah Swt memerintahkan ruh-ruh itu untuk menduduki badan-badan yang dikhususkan bagi mereka masing-masing, sehingga lengkaplah suatu penciptaan yang amat sempurna. Kemudia disuruh pula para malaikat dan jin untuk memberikan penghormatan kepada makhluk penciptaan-Nya itu, sebagaimana firman Allah Swt, “Maka apabila telah Aku sempurnakan kejadiannya dan Aku tiupkan kepadanya ruh-Ku, maka hendaklah kamu tersungkur dengan bersujud kepadanya.”(Shad: 72)

Setelah ruh itu dimasukkan ke dalam badan, maka lupalah ia asalnya dan perjanjiannya dengan Allah Swt. Lupalah ruh itu yang datang dari Alam Ruh. Lupalah ia perjanjiannya dengan Allah, tatkala di Alam Ruh. Lupalah ia ketika dahulu pernah ditanya, “Bukankah Aku (Allah) adalah Tuhan kamu? Mereka menjawab, “Benar dan kami menyaksikan …..” (Al-A’raf: 172)

Lupalah ruh-ruh itu akan asal-usulnya dan perjanjiannya dengan Allah Swt. Lupalah ia bahwa ia akan kembali kepada Allah Swt, seperti sedia kala setelah selesai ketetapan ajalnya untuk hidup di muka alam yang fana ini. “…….Dan mereka mengira bahwa yang mereka tidak akan kembali lagi kepada Kami.”(Al-Qashash: 39)

Demikianlah sikap manusia yang melupakan dirinya, sehingga tidak mengenali Tuhan yang menciptakannya!

Allah Swt Maha Pengasih dan Penyayang. Allah Swt tidak membiarkan ruh-ruh berada dalam kesesatan dan kejahilan. Disadarkanlah mereka seperti semula denan mengutus para rasul dan kitab-kitab agar mereka tidak lupa dan lalai. Allah Swt berfirman, “Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Musa dengan membawa ayat-ayat Kami (dan Kami perintahkan kepadanya), keluarkanlah kaummmu dari kegelapan menuju cahaya yang terang benderang dan ingatkan mereka akan hari-hari Allah.”(Ibrahim: 5)

Maksud ayat ini adalah mengingatkan kembali kepada ruh-ruh itu tentang asal kejadiannya dan pertaliannya dengan Allah Swt sebagai Penciptanya.

Para rasul telah diutus di bumi ini, seorang demi seorang, silih berganti, untuk menjalankan tugas dari Allah Swt di bahu mereka, dan setelah tugas itu selesai, mereka pun kembali ke hadirat Ilahi.

Para rasul datang untuk menyadarkan setiap orang (ruh) tentang asal-usul mereka, siapa mereka yang sebenarnya, dari mana mereka datang dan kemana mereka akan pergi. Hanya orang-orang yang ingat kepada Allah Swt, yang menghadapkan wajah kepada-Nya, yang mau kembali ke asalnya, sedangkan orang yang sampai ke tujuannya, semakin lama semakin berkurang.

Para rasul terus berdatangan silih berganti. Dan, risalah terus diturunkan hingga akhirnya sampai kepada Nabi Muhammad Saw, yaitu Nabi dan Rasul terakhir. Allah Swt menurunkan para Rasul itu untuk membuka mata hati insan supaya tersadar dari kealpaan dan kelalaiannya serta menarik mereka kembali masuk ke dalam golongan manusia yang mengenal sifat-sifat Allah. Dari sanalah kemudian manusia akan menjejakkan kakinya di titian Haqiqah, yakni ke derajat hakikat untuk mengenal Allah Swt yang telah menciptakannya lalu bertaqarrub kepada-Nya. Allah Swt berfirman, “Katakanlah, Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak kamu kepada Allah dengan hujjah yang nyata.”(Yusuf: 108)

Dinukil dari Kitab Sirru Al-Asrar Fi Ma Yahtaj Ilaihi Al-Abrar, karya Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani, hlm. 19-23.

 

Tentang yasir maqosid

Dilahirkan di Kota Pekalongan. Mengenyam pendidikan sarjana di Al-Azhar Mesir, selanjutnya meneruskan sampai jenjang Magister di IAIN Pekalogan. Aktifitas mengajar di STAIN Pekalongan, Majlis Ta'lim At-Tafaqquh dan Program TV Batik dalam acara "Rohani Islam"
Pos ini dipublikasikan di Opini, SPIRITUAL dan tag , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Asal Kejadian dan Nur Muhammad Saw

  1. syamsul bahri berkata:

    Subhanallah……..syamsullbahri aceh

  2. cai wardana berkata:

    subhanAllah maha suci Allah yang telah menjadikan segalanya dan tidak ada yang bisa menghentikannya apa yang ingin Dia Jadikan!

  3. aly berkata:

    Subhanalloh…
    Ampuni kami ya Robb yang sering lalai asal kejadian kami

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s