Kesederhanaan Rasulullah

Suatu ketika dikarenakan permintaan nafkah yang sedikit lebih oleh istri-istrinya, Baginda Rasulullah Saw bersumpah tidak akan mendatangi mereka selama satu bulan sebagai teguran terhadap mereka. Beliau lalu tinggal seorang diri di kamat atas yang dibangun terpisah dari rumah beliau. Isu pun berhembus di kalangan para sahabat bahwa Baginda Rasulullah Saw telah menceraikan semua istrinya.
Saat itu, Sayyidina Umar Ra sedang berada di rumah. Ketika mendengar berita ini, dia segera berlari menuju masjid. Di masjid terlihat para sahabat sedang duduk berpencar-pencar menangir karena takut akan kemarahan Baginda Rasulullah Saw. Demikian juga kaum wanita menangis di rumah-rumah mereka. Sayyidina Umar Ra segera menemui putrinya yaitu Sayyidatina Hafshah Ra yang saat itu juga sedang menangis di kamarnya. Sayyidina Umar Ra lalu bertanya, “Mengapa engkau menangis, bukankah selama ini aku telah memperingatkan kamu dari berbuat sesuatu yang dapat membuat Baginda Rasulullah Saw marah?” Lalu Sayyidina Umar Ra kembali ke masjid. Di sana terlihat sekelompok sahabat yang sedang duduk mnangis di dekat mimbar. Dia lalu ikut duduk bersama mereka sejenak. Namun kesedihan yang mendalam membuatnya tidak dapat duduk. Lalu dia bangun dan berjalan mendekati kamar Baginda Rasulullah Saw. Melalui perantara seorang hamba sahaya bernama Sayyidina Rabah Ra, dia meminta izin untuk masuk. Sayyidina Rabah Ra masuk dan memintakan izin untuk Sayyidina Umar Ra. Tetapi beliau sama sekali tidak menjawab. Sayyidina Rabah Ra kembali dan memberitahukan hal ini kepada Sayyidina Umar ra.


Beberapa lama kemudian dengan perantara Sayyidina Rabah Ra, Sayyidina Umar Ra kembali mencoba meminta izin untuk menemui Baginda Rasulullah Saw. Demikian hal ini berulang sampai tiga kali, dan semuanya tidak mendapatkan jawaban. Pada kali yang ketiga inilah ketika Sayyidina Umar Ra akan kembali, Sayyidina Rabah Ra memanggilnya dan berkata, “Sekarang kamu diizinkan masuk.”
Sayyidina Umar Ra memasuki kamar Baginda Rasulullah Saw. Dia melihat beliau sedang berbaring di atas sehelai tikar, tanpa alas kain sedikit pun, sehingga guratan tikar itu terlihat jelas di badan Baginda Rasulullah Saw yang suci. Beliau berbantalkan kulit binatang yang berisi serabut kurma. Sayyidina Umar Ra bercerita, “Aku memberi salam kepada Baginda Rasulullah Saw. Yang pertama kali aku tanyakan kepada beliau, “Apakah Tuan telah menceraikan istri-istri Tuan?” Beliau menjawab, “Tidak.”
Selepas itu, untuk menghibur hati Baginda Rasulullah Saw aku berkata, “Ya Rasulullah, kita kaum Quraisy selalu menguasai kaum wanita kita, tetapi ketika tiba di Madinah, mereka melihat kaum lelaki Anshar dikuasai oleh wanita mereka, sehingga wanita-wanita kita pun terpengaruh oleh mereka.” Setelah itu, aku berbicara beberapa ucapan yang membuat Baginda Rasulullah Saw tersenyum cerah.
Aku memperhatikan semua perabot di kamar Baginda Rasulullah Saw. Ada tiga helai kulit yang belumk disamak dan segenggam gandum kasar di salah satu pojok kamar. Aku melihat ke semua penjuru tempat itu, dan aku tidak menjumpai benda lain selain benda-benda tadi. Melihat hal itu, aku menangis. Baginda Rasulullah Saw bertanya, “Mengapa kamu menangis?” Aku menjawab, “Bagaimana aku tidak menangis Ya Rasulullah. Aku telah menyaksikan bekas guratan tikar di badanmu yang penuh berkah ini, dan aku melihat keadaan kamar Tuan di depanku. Ya Rasulullah, berdoalah kepada Allah Swt semoga Dia mengaruniakan kepada umatmu kelapangan. Orang-orang Persia dan Romawi tidak beragama dan tidak menyembah Allah Swt, namun mereka hidup mewah. Raja-raja mereka , Kaisar dan Kisra, hidup di taman-taman yang di tengah-tengahnya mengalir anak sungai. Sedangkan Tuan utusan Allah, orang yang sangat istimewa bagi Allah Swt, tetapi Tuan hidup dalam keadaan seperti ini.”
Ketika aku mengatakan itu, Baginda Rasulullah Saw sedang bersandar di bantal. Begitu aku selesai berbicara, beliau langsung duduk seraya berkata, “Wahai Umar, apakah sampai kini engkau masih ragu-ragu? Dengarlah! Kelapangan di akhirat nanti jauh lebih baik daripada kelapangan di dunia ini. Orang-orang kafir itu mendapatkan kesenangan dan kemewahan hidup di dunia, sedangkan kita akan memperolehnya di akhirat kelak.” Aku berkata, “Ya Rasulullah, berdoalah kepada Allah Swt agar mengampuniku, aku bersalah.”
Baginda Rasulullah Saw adalah pemimpun dunia dan akhirat sekaligus utusan Allah Swt. Tetapi beliau tidur di atas sehelai tikar tanpa apa pun yang menyebabkan ada guratan di badannya. Kita juga mengetahui keadaan perabot di rumah beliau. Tetapi ketika ada orang yang meminta beliau agar berdoa minta kelapangan, beliau malah memperingatkannya. Seorang bertanya kepada Sayyidah Aisyah Ra, “Bagaimanakah keadaan alas tidur Baginda Rasulullah Saw di rumah?” Sayyidah Aisyah Ra menjawab, “Alas tidur beliau terbuat dari kulit yang berisi serabut kurma.” Sayyidah Hafshah Ra juga pernah ditanya seseorang, “Bagaimanakah keadaan alas tidur Baginda Rasulullah Saw di rumah?” Jawabnya, “Sehelai kain kasar yang dilipat dua yang dihamparkan sebagai alas tidur Baginda Rasulullah Saw. Suatu hari, aku pernah melipatnya menjadi empat lipatan agar menjadi empuk. Keesokan paginya Baginda Rasulullah Saw bertanya, ‘Apa yang telah kamu hamparkan untukku tadi malam?’ Aku menjawab, ‘Kain yang sama, tetapi aku melipatnya menjadi empat lipatan.’ Beliau berkata, ‘Lipatlah seperti dulu. Kenyamanan seperti tadi malam menghalangiku bangun Tahajjud.”

Tentang yasir maqosid

Dilahirkan di Kota Pekalongan. Mengenyam pendidikan sarjana di Al-Azhar Mesir, selanjutnya meneruskan sampai jenjang Magister di IAIN Pekalogan. Aktifitas mengajar di STAIN Pekalongan, Majlis Ta'lim At-Tafaqquh dan Program TV Batik dalam acara "Rohani Islam"
Pos ini dipublikasikan di Artikel Dakwah, Kisah dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s